Materi Biologi Kelas 10: Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Bryophyta

Pengertian Bryophyta

Bryophyta adalah sekelompok spesies tanaman yang bereproduksi melalui spora bukan bunga atau biji. Kebanyakan bryophyta ditemukan di lingkungan lembab atau dekat dengan sumber air. Bryophyta terdiri dari tiga jenis tanaman tanah non-vaskular: lumut, hornworts, dan liverworts.

Bryophyta mempunyai sel-sel plastid yang menghasilkan klorofil A dan B. Sehingga dapat membuat makanan sendiri atau bersifat autotrof. Bryophyta termasuk ke dalam kingdom plantae yang meliputi semua organisme yang multiseluler dan telah berdiferensiasi, eukariotik, dengan dinding sel berselulosa.

Baca Juga: Pengertian dan karakteristik tumbuhan

Karakteristik Bryophyta

Bryophyta adalah tanaman darat non-vaskular. Meskipun mereka menunjukkan struktur khusus untuk transportasi air, mereka tidak memiliki jaringan vaskular.

Bryophyta tumbuh terutama di lingkungan yang lembab tetapi dapat ditemukan tumbuh di beragam habitat mulai dari padang pasir, artic, dan ketinggian tinggi. Karena bryophytes tidak bergantung pada struktur akar untuk penyerapan nutrisi seperti tanaman vaskular, mereka mampu bertahan hidup di lingkungan yang tidak dapat dilakukan tanaman vaskular (misalnya, di permukaan batuan).

Semua Bryophyta memiliki tahap gametofit yang dominan dalam siklus hidup mereka. Selama tahap ini, tanaman adalah haploid dan organ seks yang menghasilkan gamet dikembangkan. Bryophytes unik dibandingkan dengan banyak spesies tanaman lainnya karena mereka tetap dalam tahap ini untuk waktu yang lama.

Sporofit (bentuk diploid tanaman) bryophytes tidak bercabang, menghasilkan kapsul penghasil spora tunggal (sporangium). Selain itu, sporofit tergantung pada gametofit untuk nutrisi dan berkembang dalam organ kelamin betina (archegonia).

Daur Hidup Bryophyta

Siklus hidup Bryophyta terdiri dari generasi bergantian antara gametofit haploid dan sporofit diploid. Selama tahap gametofit, gamet haploid (jantan dan betina) terbentuk di organ kelamin khusus: antheridia (jantan) dan archegonia (betina). Gamet terdiri dari sperma flagellated, yang berenang melalui air atau diangkut oleh spesies serangga.

Dua gamet haploid (sperma dan telur) bersatu melalui fertilisasi dan zigot diploid terbentuk. Zigot Bryophyta tumbuh di dalam archegonia dan akhirnya akan menjadi sporofit diploid. Sporofit matang tetap melekat pada gametofit dan menghasilkan spora haploid melalui meiosis di dalam sporangium. Spora ini tersebar, dan di bawah kondisi lingkungan yang menguntungkan menjadi gametofit baru. Siklus hidup ditunjukkan di bawah ini.


Klasifikasi Bryophyta

Hepaticopsida (Liverworts)

Hepaticopsida (Lumut hati)

Nama hepaticopsida berasal dari kata "hati" yang berarti hati. Liverworts (ditunjukkan di bawah) adalah tanaman yang sangat kecil yang ditandai dengan batang pipih dan daun yang tidak berdiferensiasi, serta rhizoid bersel tunggal.

Liverworts dapat dibedakan dari spesies Bryophyta lainnya dengan adanya badan minyak terikat membran dalam sel-sel mereka, dibandingkan dengan spesies lain yang tidak mengandung tubuh lipid tertutup.  Liverworts berada di bawah kelas ini.

Hepaticopsida dibagi lagi menjadi 4 ordo:

  • Marchantiales (misalnya Riccia, Marchantia)
  • Sphaerocarpales (misalnya Sphaerocarpos)
  • Calobryales (misalnya Calobryum)
  • Jungermanniales (misalnya Pellia)

Reproduksi:

Reproduksi aseksual: Ini terjadi dengan pembentukan gemmae atau dengan proses fragmentasi. Gemmae diproduksi di dalam cangkir gemma. Gemmae berwarna hijau dan multiseluler dan juga bersifat aseksual. Cangkir gemma berkembang menjadi tanaman yang baru lahir setelah terlepas dari tanaman induk.

Reproduksi seksual: Reproduksi seksual: Antheridium (organ jantan) dan archegonium (organ betina) juga bisa hadir pada thalli setara atau thalli yang berbeda. Mereka memproduksi sperma dan telur masing-masing. Setelah pembuahan zigot terbentuk. Zigot berkembang menjadi sporofit diploid, beberapa sel sporofit menjalani meiosis untuk membuat spora haploid. Spora ini menjadi gametofit haploid, yang hidup bebas dan fotosintesis.

Anthocerotopsida (Hornworts)

Anthocerotopsida (Lumut tanduk)

Hornworts diberi nama setelah karakteristik sporofit seperti tanduk panjang yang berkembang. Sebaliknya, bentuk gametofit adalah tanaman bertubuh hijau datar. Kebanyakan hornworts ditemukan di lingkungan lembab (misalnya, iklim tropis), tanah kebun, atau kulit pohon.

Ada sekitar 300 spesies yang ada selama kelas ini. Mereka umumnya dikenal sebagai hornworts. Ini hanya memiliki satu urutan yaitu Anthocerotales. Contoh: Anthoceros, Megaceros, Notothylas.

Reproduksi:

Reproduksi aseksual: Propagasi vegetatif terjadi dengan proses fragmentasi thallus dan umbi-umbian, yang terbentuk dalam kondisi yang tidak menguntungkan.

Reproduksi Seksual: Mereka bereproduksi secara seksual dengan bantuan sperma yang ditularkan melalui air yang bergerak dari antheridium ke archegonium. Telur yang dibuahi berkembang menjadi sporofit. Sporofit membelah memanjang untuk melepaskan spora yang menjadi gametofit.

Bryopsida (Lumut)

bryopsida (lumut)


Lumut (ditunjukkan di bawah) adalah tanaman hijau dan menggumpal yang sering ditemukan di lingkungan yang lembab dari sinar matahari langsung. Lumut ditandai dengan daun yang hanya sel lebar melekat pada batang yang digunakan untuk transportasi air dan nutrisi.

Lumut mampu menyerap sejumlah besar air dan secara historis telah digunakan untuk isolasi, penyerapan air, dan sumber gambut.  Ini adalah kelas penting Bryophyta dengan sekitar 1400 spesies. Mereka biasa disebut lumut. Contoh: Funaria, Polytrichum, Sphagnum.

Bryopsida dibagi lagi menjadi 5 kelas:

  • Bryales
  • Andriales
  • Sphagnales
  • Politrichales
  • Buxbaumiales

Reproduksi:

Reproduksi aseksual: Reproduksi aseksual terjadi dengan tunas dan fragmentasi protonema sekunder.

Reproduksi Seksual: Antheridia dan archegonia hadir di bagian apikal dari tunas berdaun. Setelah pembuahan sporofit diproduksi, yang lebih dibedakan daripada liverworts. Gametofit berkembang dari spora.

Berikut merupakan tabel perbedaan dari ketiga orodo diatas:

Liverworts

Lumut

Hornworts

Bentuk kapsul

Sederhana

Dibedakan (operculum, peristome)

Memanjang

Columella

Tidak ada

Ada

Ada

Dehiscence

Longitudinal atau tidak teratur

Melintang

Longitudinal

Dispersi spora

Elaters

Gigi peristome

Pseudo-elaters

Pertumbuhan

Didefinisikan

Didefinisikan

Terus-menerus

Pematangan spora

Bersama

Bersama

Berbeda

Seta

Ada

Ada

Tidak hadir

Stomata

Tidak hadir

Ada

Ada

Struktur

Kecil, tanpa klorofil

Besar, dengan klorofil

Besar, dengan klorofil

                

Contoh Spesies Bryophyta

Bryophyta terdiri dari sekitar 20.000 spesies tanaman. Bryophytes dibagi menjadi liverworts, lumut dan hornworts. Beberapa contoh umum adalah:

Liverworts

(lumut hati)

Lumut

 

Hornworts

(lumut tanduk)

Marchantia

Riccia

Pellia

Porella

Sphaerocarpos

Calobryum

 

Funaria

Polytrichum

Sphagnum

 

Anthoceros

Notothylas

Megaceros

 

 

Sekian materi mengenai Bryophyta pada postingan kali ini. Jika kamu merasa ini bermanfaat, jangan sungkan untuk bagikan pada teman-temanmu ya..

Semangat belajarnya dan terimakasih sudah berkunjung^^

Materi Biologi Kelas 10: Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Bryophyta Materi Biologi Kelas 10: Pengertian, Ciri, dan Klasifikasi Bryophyta Reviewed by izzuddinHisyaam on Oktober 23, 2021 Rating: 5

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.